Wednesday, May 7, 2014

Masih Liar!

"Panjangnya rumput, Ummi. Ummi tak nak panggil Cik Man (tukang mesin rumput)?" ujar saya, memandang sekeliling.
"Kita baru potong rumput minggu lepas. Tapi, akhir-akhir ni asyik hujan, tanah pun subur. Jadi, rumput cepat panjang."

Saya hanya mengangguk. Tiba-tiba, anak mata terpaku pada dua pokok di tepi pagar.  

"Eh, pokok liar tu tumbuh semula? Bukan cuti yang lepas Akak baru tebang?" 

Ummi tersenyum. "Memanglah, dah tak letak minyak tanah."  

Saya menarik nafas panjang. Andai mahu menebang pokok tersebut pada waktu itu, cuaca terlalu terik. 

Melihat pokok liar itu, yang saya sendiri tidak pasti spesiesnya, membuatkan saya teringat pada jahiliah. Ia suatu yang tidak dijemput, juga tidak dikehendaki. Secantik mana  laman dihiasi pokok bunga yang pelbagai, suasana akan tetap rosak walaupun dengan kehadiran sebatang pokok liar. Begitulah umat Islam sekarang ini. 

Kita sering mendengar orang sering bertanya, "Bila Islam nak menguasai dunia? Bila Islam nak menang?"

Aduhai, gopoh sungguh manusia. Perlu diyakini bahawa kemenangan Islam itu pasti, kerana ia adalah janji Allah. Kita juga yakin, Allah itu tidak akan pernah memungkiri janji. Tetapi, mengapa Islam masih belum menguasai dunia? Mengapa Islam itu masih ditindas, diinjak, seolah suatu yang sangat jijik lagi hina? Akhirnya, berlakulah sesi menunding jari, mencari siapa yang salah dan sewajarnya dipersalahkan. 

Satu jari tuding ke orang, empat lagi jari tunding ke arah diri. Maka, mari duduk seketika untuk refleksi, apakah kita sudah benar-benar berusaha mencelupkan diri kita dengan celupan Islam yang sebenar? Atau, kita masih menikmati jahiliah yang ada pada diri dan enggan melepaskannya? Memetik kata-kata Sayyid Qutub dalam buku Petunjuk Sepanjang Jalan;

"Ini semua (penguasaan Islam ke atas dunia) boleh berlaku dengan sempurnanya kerana orang yang menegakkan agama ini dalam bentuk pemerintahan dan sistem kehidupan, dalam bentuk syariat dan undang-undang, mereka itu semuanya telah pun menegakkan agama itu dalam hati nurani mereka, dalam kehidupan seharian mereka yang berbentuk aqidah, budi perkerti, amal ibadah dan segala urusan hidup yang lain." 

Sejauh mana Islam tertegak dalam hati nurani? Selama ini, mungkin kita tidak pernah tahu ataupun sedar, bahawa kita menjadi asbab untuk Islam masih belum menang. Barangkali kerana kita masih menikmati indahnya jahiliah yang dihias-hias itu, Islam masih disalah-anggap. Barangkali, kerana kita masih enggan menebang pokok liar jahiliah itu, Islam ditindas di mana-mana. Ya Allah, kami memohon keampunan dan petunjukMu. 

Moga Allah terus kurniakan kita kekuatan untuk perbaiki diri dan membersihkan 'laman diri' kita daripada jahiliah yang meliar. Cuma, pokok liar akan mati disiram dengan minyak tanah, bagaimana pula jahiliah? Jahiliah akan mati jika disiram dengan iman dan kefahaman Islam. 

"Nampaknya, Akak kena tebang lagi. Cuma kali ini, kena letak minyak tanah. Biar terus mati, tak hidup lagi, dan laman rumah akan kelihatan cantik."

Mood : Looking forward to Ramadhan. :)