Tuesday, December 31, 2013

Mereka

"Dah berubah sekolah."

Bibir mengukir senyum. Kaki menapak sedikit perlahan daripada biasa. Barangkali, menikmati feel bumi itu. 

Anak mata tertancap pada beberapa sosok yang sangat dikenali. Tiba-tiba sahaja langkah menjadi laju. Teruja. 

"NSAR! QAI!"

"Nti! Rindunya!" 

Rindu. Ya, siapa sahaja yang tidak merindui saat itu. Saat masih usia muda, seringkali berkelakuan tidak matang, keanak-anakan. Saat masing-masing belajar mencari erti hidup, mengenal diri. Saat hidup dirasakan penuh konflik - konflik dengan kawan, dengan persekitaran juga dengan diri sendiri. Paling utama, saat itu merupakan saat yang crucial, membentuk diri dan peribadi. 

Namun, saat yang penuh tribulasi itu kini menjadi saat yang sangat bermakna. Melihat telatah rakan-rakan, sama ada di alam maya atau alam realiti, hati pasti akan memberontak. Rindunya!

Rindu untuk hidup di kalangan mereka. 
Ya, mereka. 

Mereka, golongan manusia yang sanggup bersama di kala susah dan senang. 
Mereka, golongan manusia yang saling peduli dan menguatkan. 
Mereka, golongan manusia yang bukan sedarah, tetapi, sanggup berkorban. 
Mereka, golongan manusia yang fastabiq ke arah kebaikan. 
Mereka, golongan menusia yang saling mengingatkan kepada Tuhan. 

Saya rindu kepada mereka, keluarga saya yang satu itu. Lantaran itu, diri ini sentiasa cemas dan bimbang apabila rasa itu muncul. Kerana rindu itu kata kerja, bukan kata sifat, bukan kata nama. Maka, ia perlu dibuktikan dengan tindakan. 

Sudah berapa kali diri ini menghubungi setiap seorang daripada mereka, bukan untuk bertanya tentang diri mereka semata? Tetapi, juga bertanya khabar iman mereka, bertanya khabar tarbiyah mereka, berkongsi cerita dan fikrah. Sudah berapa kali? Wahai diri, jika bilangan itu tidak melebihi jumlah jari di tangan dan kaki, apalah ertinya rindu itu? Dan adakah rindu itu benar-benar natijah iman? 

Entah mengapa, masih basah di ingatan tentang impian yang dikongsi suatu ketika dahulu. Impian yang sangat berat, jauh lebih berat dan bermakna daripada memecahkan rekod keputusan SPM dan PMR sekolah, iaitu impian untuk melihat kita -saya, anda, mereka, tanpa seorang pun yang terkecuali-  sama-sama menjejakkan kaki ke syurga. Adakah rindu saya ini membantu untuk menjadikan impian itu satu kenyataan?

Ya Allah, kami memohon keampunanMu. Ya Rabbi, kami memohon kekuatan daripadaMu. Ya Ar-Rahman, kuatkanlah ikatan hati-hati ini. 

"Dah tua kita rupanya."

"A'ah. Tahun depan tahun terakhir berpangkalkan 1, nanti, dah berpangkal 2."

"Ana sentiasa berumur 18. Nti je dah nak tua, eh, dewasa." 

Ya, kita hampir dewasa. Kurang daripada 10 jam lagi, 2014 akan membuka tirai. Setahun lagi, 2015, kita akan menginjak alam 20-an. Tetapi, seringkali diri ini berfikir,  apa sahaja yang telah kita buat? Nak kata kita sudah menjadi panglima perang persis Usamah bin Zaid, seakan jauh langit dengan bumi. Nak kata kita sudah menjadi seperti Muhammad Al-Fateh, isu negara pun macam tak berapa nak diambil tahu. Jadi, apa sahaja yang telah kita buat? Apa erti kita di bumi itu, selama minima 2 tahun? 

Ia hanya gerhana, matahari belum tenggelam. Kita masih punya harapan. Maka, mari kita manfaatkan, setahun masa yang berbaki, memperbaiki jiwa, mempersiapkan diri. Hakikatnya, ummah sedang menanti rujul jadid. Maka, mengapa perlu berlengah lagi? Mari, bahu-membahu, mejadikan 'together we unite the ummah' sebagai realiti. Mari, kejutkan mereka yang terlena. 

Mari, sambut huluran tangan ini. Sambutlah, agar rindu itu hidup sebagai kata kerja, bukan kata sifat ataupun kata nama semata. Bagaimana mahu menyambut huluran ini? Hmm... 

"Nti, stick dengan tarbiyah, ya. Stick dengan usrah. Stick yang betul-betul stick, yang lebih kuat daripada gam gajah atau hot-glue!"